KPK Telisik Penunjukan PT TAU Jadi Distributor Penyalur Bansos Corona

Eks Mensos Juliari Batubara kondisi tangannya diborgol saat menjalani pemeriksaan di KPK. (Suara.com/Welly Hidayat)

JAKARTA — Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencecar saksi Imanuel Tarigan terkait mekanisme PT. Tigapilar Argo Utama menjadi salah satu penyalur bantuan sosial korona se-Jabodetabek tahun 2020.

Imanuel merupakan staf di PT. TAU usai merampungkan pemeriksaan sebagai saksi untuk tersangka eks Menteri Sosial Juliari P. Batubara.

“Penyidik mendalami keterangan saksi terkait proses awal PT TAU ( Tigapilar Agro Utama) terpilih sebagai salah satu penyedia (distributor) Bansos di Kemensos untuk wilayah Jabodetabek Tahun 2020,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dikonfirmasi, Senin (4/1/2021).

Dalam kasus ini, Juliari diduga mendapatkan jatah atau fee sebesar Rp 10 ribu pesebagai tersangka korupsi paket bansos.

Dari program bansos Covid-19, Juliari dan beberapa pegawai Kementerian Sosial mendapatkan Rp 17 miliar.

Sebanyak Rp 8,1 miliar diduga telah mengalir ke kantong politisi PDI Perjuangan itu.

Juliari juga dijanjikan akan mendapatkan jatah selanjutnya sebesar Rp 8,8 miliar pada pengadaan bansos periode kedua.

Selain Juliari, KPK turut menetapkan dua pejabat pembuat komitmen (PPK) di Kementerian Sosial, yakni Matheus Joko Santoso (MJS) dan Adi Wahyono (AW), sebagai tersangka penerima suap.

Sedangkan pemberi suap adalah pihak swasta bernama Ardian I M (AIM) dan Harry Sidabuke.

Dalam OTT tersebut, KPK mengamankan barang bukti berupa uang mencapai Rp14,5 miliar berupa mata uang rupiah dan mata uang asing.

 

jasa website rumah theme
Baca juga  Kemenkeu: Penyertaan Modal ke BPUI Bukan Untuk Menyelamatkan Jiwasraya

Pos terkait