Wapres Ma’ruf Amin Nilai Kelompok Anti-Vaksin Covid-19 Sudah Berkurang

  • Whatsapp
Wapres Ma'ruf Amin Nilai Kelompok Anti-Vaksin Covid-19 Sudah Berkurang
Wakil Presiden Ma'ruf Amin saat menjalani vaksinasi Covid-19 di kediaman dinas, Menteng, Jakarta Pusat, Rabu (17/2/2021)(Dok. KIP/Setwapres)

JAKARTA, METROSSIDIK.CO.ID — Wakil Presiden Ma’ruf Amin menilai, saat ini kelompok atau orang-orang yang anti-vaksin Covid-19 sudah mulai berkurang.

Oleh karena itu, pemerintah pun terus melakukan sosialisasi tentang pentingnya vaksinasi.

“Ini yang terus kami sosialisasi. Saya melihat yang anti- vaksin ini kayaknya makin hari semakin kecil,” ujar Ma’ruf dalam sebuah wawancara, Rabu (24/2/2021).

Dari apa yang dilihatnya di pemberitaan, kata dia, dalam proses vaksinasi saat ini terjadi antrean panjang di rumah sakit.

Menurut dia, hal tersebut membuktikan antusiasme masyarakat yang tinggi terhadap vaksin Covid-19.

“Saya melihat di televisi itu justru sudah ada antrean panjang di rumah sakit bahkan 1 kilometer dan banyak juga yang usia lanjut,” kata Ma’ruf.

Ia mengatakan, antusiasme para lansia bisa jadi karena telah melihat proses vaksinasi yang dilakukan kepadanya beberapa waktu lalu.

Ma’ruf Amin juga menegaskan tidak ada masalah setelah vaksinasi tersebut dan tidak ada masalah apa pun.

“Saya sehat, seusia saya, makanya saya juga ajak orang yang seusia dengan saya sekarang malah membeludak,” kata dia.

Antusiasme yang tinggi itu pun saat ini pengaturannya sedang dibenahi agar tidak terjadi antrean yang panjang.

Selain itu, kata Ma’ruf, kemungkinan lainnya penentang vaksinasi itu sudah berkurang juga karena kelompok agama yang punya pendapat berbeda sudah berubah pikiran.

Apalagi, menurut agama Islam pun, menjaga diri dan orang lain dari bahaya wabah merupakan kewajiban, dalam hal ini adalah vaksinasi.

Baca juga  Update COVID-19 Indonesia: Positif Tambah 10.379, Sembuh 12.848

Ternasuk mematuhi 3M (menggunakan masker, mencuci tangan, dan menjauhi kerumunan) serta mematuhi peraturan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM).

“Ini sudah bergulir dan sudah disosialisasi ke masyarakat. Jadi suara-suara yang anti-vaksin itu banyak yang kurang menjaga diri terkena Covid-19,” kata dia.

“Semua ini membuat perubahan-perubahan sikap sehingga sekarang orang bahkan ingin lebih cepat lagi divaksin. Saya lihat seperti itu,” ucap Ma’ruf.

 

 

 

Sumber: 

 

Pos terkait

jasa website rumah theme