Kejagung Periksa Lagi Empat Orang Saksi Dugaan Kasus Korupsi Asabri

Kejagung Periksa Lagi Empat Orang Saksi Dugaan Kasus Korupsi Asabri
Aktifitas layanan nasabah di kantor PT Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (Persero) atau Asabri di Jakarta, Kamis (16/1/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

JAKARTA, METROSIDIK.CO.ID — Kejaksaan Agung (Kejagung) kembali melakukan pemeriksaan terhadap empat orang saksi dalam perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) PT. Asabri. Keempat saksi yang diperiksa salah satunya GP selaku Kepala Divisi (Kadiv) Investasi PT Asabri periode Juni 2017-2018.

“Tim Jaksa Penyidik pada Direktorat Penyidikan Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) Kejaksaan Agung memeriksa empat orang saksi yang terkait dengan perkara dugaan Tipikor pada PT. ASABRI,” kata Kapuspenkum Kejagung Leonard Eben Ezer Simanjuntak dalam keterangannya, Selasa (9/2).

Dia menyebutkan saksi yang diperiksa selain GP selaku Kadiv Investasi PT Asabri pada Juni 2017-2018. Terdapat, TY selaku Kabid Pengelolaan Saham PT Asabri periode Januari 2012 sampai Maret 2017, serta AS selaku Staf Investasi PT Asabri periode 2010 sampai Maret 2017, IK selaku Plt. Kadiv Investasi PT Asabri periode Februari 2017 sampai Mei 2017.

“Pemeriksaan saksi dilakukan guna mencari fakta hukum dan mengumpulkan alat bukti tentang tindak pidana korupsi yang terjadi pada PT. Asabri,” jelasnya.

Sebelumnya, Kejaksaan Agung telah menetapkan delapan orang tersangka terkait dengan Perkara dugaan Tindak Pidana Korupsi pada PT. ASABRI. Penetapan tersangka tersebut berdasarkan pemeriksaan saksi lebih dulu berjumlah 10 orang.

“Jampidsus Kejagung memeriksa 10 orang saksi yang terkait dengan perkara dugaan Tipikor pada PT. ASABRI. Dari 10 orang yang diperiksa hari ini, 8 diantaranya ditetapkan sebagai tersangka dalam perkara tersebut,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Leonard Eben Ezer Simanjuntak saat konferensi pers di kantor Kejaksaan Agung, Jakarta Selatan, Senin (1/2).

Delapan orang yang ditetapkan sebagai tersangka yaitu, mantan Dirut PT Asabri, Mayjen (Purn) Adam Rachmat Damiri dan Sonny Widjaja pada periode berbeda, BE selaku mantan Direktur Keuangan PT Asabri, HS selaku Direktur PT Asabri, IWS selaku Kadiv Investasi PT Asabri, LP selaku Dirut PT Prima Jaringan, BT dan HH.

Usai ditetapkan sebagai tersangka, mereka langsung dilakukan penahanan selama 20 hari kedepan terhitung sejak 1 Febuari 2021 sampai dengan 20 Febuari 2021.

“Sementara untuk dua orang lainnya yaitu BTS selaku Direktur PT Hanson Internasional, kedua tersangka HH selaku Direktur PY Trada Alam Mineral dan Direktur PT Maxima Integral,” ujarnya.

“Karena kedua tersangka ini berstatus sudah terdakwa dalam perkara lain, sehingga tidak dilakukan penahanan dan yang bersangkutan masih dilanjutkan penahanan dalam proses,” sambungnya.

 

 

 

 

Sumber: 

 

jasa website rumah theme