Pemerintah Bakal Memburu Aset dan Tagih Utang Perdata Kasus BLBI

  • Whatsapp
Pemerintah Bakal Memburu Aset dan Tagih Utang Perdata Kasus BLBI
Menkopolhukam Mahfud MD.

METROSIDIK.CO.ID, JAKARTA — Menko Polhukam Mahfud MD angkat bicara terkait langkah Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menerbitkan Surat Perintah Penghentian Penyidikan (SP3) dugaan korupsi Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Dia mengatakan, pemerintah tetap akan memburu aset dan menagih utang perdata terkait kasus itu.

“Kini Pemerintah akan menagih dan memburu aset-aset karena utang perdata terkait BLBI yang jumlahnya lebih dari Rp 108 T,” kata Mahfud dalam akun twitternya, Kamis (8/4).

Mahfud menjelaskan SP3 yang dikeluarkan KPK untuk Sjamsul Nursalim & Itjih adalah konsekuensi vonis MA, sehingga kasus itu bukanlah pidana.

“Mari diingat, Samsul N dan Itjih dijadikan tersangka oleh KPK bersama ex Kepala BPPN Syafruddin Tumenggung (ST). ST dijatuhi pidana korupsi oleh PN, 13 thn plus denda 700 jt dan diperberat oleh PT menjadi 15 tahun plus denda 1M. Tapi MA membebaskan ST dengan vonis, kss itu bukan pidana,” ungkapnya.

Baca juga  Kejagung Periksa Eks Dirut BPJS Ketenagakerjaan, Telusuri Soal Investasi

 

 

 

Sumber: 

 

Pos terkait

jasa website rumah theme