BREAKING NEWS
Press "Enter" to skip to content

Ini Pidato Nadiem Makarim Yang Disampaikan Sekda Anambas di Hari Guru


141 views

Anambas, metrosidik.co.id–Pemerintah Kabupaten Kepulauan Anambas (KKA) bersama Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) bersama stakeholder gelar serangkaian upacara dalam rengka peringati hari guru nasional, di
lapangan Genting, Desa Air Bini, Kecamatan Siantan Selatan. Selasa, 26 Nopember 2019.

Sahtiar, Sekda KKA saat berikan Piagam Penghargaan kepada pensiunan guru

Upacara peringatan hari guru ini dipimpin langsung oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Kepulauan Anambas, Sahtiar. Dalam kesempatan itu, Sekda menyampaikan amanat pidato Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim.

Herianto, Ketua PGRI KKA saat momotong Tumpeng

Dalam pidato singkat Nadiem Makarim, mengakui, guru merupakan profesi yang mulia dan juga profesi yang tersulit. “Anda diberikan ditugaskan untuk membentuk masa depan bangsa, tetapi lebih sering diberikan aturan dibangdingkan dengan pertolongan, Anda ingin membantu murid yang mengalami tertingalan di kelas, tetapi waktu anda habis untuk mengerjakan administratif tanpa manfaat yang jelas,” kutipan pidato Nadiem Makarim yang dibacakan Sekda KKA dan diiringi gemuruh tepuk tangan para guru.

Dalam pidatonya Nadiem Karim menyebut, potensi anak tidak dapat diukur dari nilai hasil ujian. Anak dipaksa mengejar angka demi pemangku berbagai kepentingan. Kurikulum yang begitu padat menutup pintu petualangan sehingga para guru frustasi karena dunia nyata bahwa kemampauan berkarya dan berkolaborasi akan menentukan kesuksesan anak, bukan karena kemampuan berhapal.

Dikatakannya, kemampuan setiap anak berbeda, tetapi keseragaman telah mengalahkan keberagaman.

Nadiem Karim berjanji akan berjuang dalam kemerdekaan belajar di Indonesia.” Perubahan tidak dapat dimulai dari atas, namun dimulai dan berakhir dari guru. Jangan menunggu-nunggu untuk perubahan. Jangan menunggu perintah ambil lah langkah pertama. Besok dimanapun Anda berada lakukan perubahan kecil di kelas Anda,” kutipan pidatonya.

Berikut 5 point pesan Nadiem Kariem dalam pidatonya.

1.Ajaklah kelas berdiskusi, bukan hanya mendengar.

2.Berikanlah kesempatan kepada murid untuk megajar di kelas.

3.Cetuskan bakti sosial yang melibatkan seluruh kelas.

4.Temukam suatu bakat dalam murid yang kurang percaya diri.

5.Tawarkan bantuan kepada guru yang sedang mengalami kesulitan.

Apapun perubahan kecil itu, jika setiap guru melakukannya secara serentak, kapal besar yang bernama Indonesia ini pasti bergerak. Selamat Hari guru.

Dalam kesempatan tersebut sebanyak
34 orang Pensiunan Guru diberikan penghargaan dan saguh hati berupa perangkat alat sholat serta piagam.

Turut Hadir Ketua PGRI Kabupaten Kepulauan Anambas, Herianto sekaligus memotong Tumpeng Ulang Tahun Guru seluruh Indonesia. HUT guru yang ke 74 tahun tepat diperingati pada setiap tanggal 25 Nopember.

*Fitra

Be First to Comment

Apa Tanggapan Anda Tentang Artikel ini?